Hengky Kurniawan Beberapa Bulan Lagi Lengser Penjabat Bupati KBB Harus Eselon IIb & IIa

  • Whatsapp

Pakar politik dan pemerintahan Djamu Kertabudhi

Kabupaten Bandung Barat, Media3.id – Beberapa bulan lagi jabatan Bupati Kabupaten Bandung Barat Hengky Kurniawan akan purna bakti (Lengser).

Read More

Terkait masalah penggantinya untuk menduduki jabatan sebagai Penjabat (PJ) Bupati Kabupaten Bandung Barat, menurut tokoh Politik dan Pemerintahan, dan dosen Nurtanio serta dosen STIA LAN RI, Djamu Kertabudhi angkat bicara, Minggu (30/4/2023).

 

Sebagaimana berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri (Kemendagri) Nomor 4 Tahun 2023 Tentang Penjabat Gubernur, Bupati dan Walikota. Peraturan ini bagi DPRD sangat penting, karena sudah memiliki “legal aspect” tentang peran DPRD dalam mengusulkan calon Penjabat Kepala Daerah.

 

Djamu-pun secara gamblang telah menyampaikan hasil kajian tentang mekanisme pengusulan calon Penjabat Bupati Bandung Barat yang dirilis di media pada waktu yang lalu.

 

“Namun hal ini dipandang perlu untuk menulis kembali, mengingat telah terbit Peraturan Mendagri No. 4 Tahun 2023 Tentang Penjabat Gubernur, Bupati dan Walikota. Peraturan ini bagi DPRD sangat penting, karena sudah memiliki “legal aspect” tentang peran DPRD dalam mengusulkan calon Penjabat Kepala Daerah,” terang Djamu pula.

 

Namun tambah Djamu, bahwa lain halnya dengan beberapa Daerah sebelumnya hanya atas dasar secarik kertas berupa surat dari Dirjen Otda Kemendagri, yang mana pimpinan DPRD dapat mengusulkan calon Penjabat Kepala Daerah yang sifatnya tidak mengikat secara hukum.

 

“Maka dari itu, seyogyanya Ketua DPRD KBB sesegera mungkin mempersiapkan proses pembahasan di intern DPRD, karena masa jabatan Hengky Kurniawan sebagai Bupati Bandung Barat tinggal beberapa bulan lagi,” jelasnya.

 

Disamping itu, ungkap Djamu kembali, bahwa Permendagri yang baru terbit ini telah viral di medsos, sehingga tampak di intern Pemda KBB sudah mulai muncul wacana bakal calon Penjabat Bupati yang berasal dari Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama.

 

“Dengan diterapkannya sistem Pilkada serentak Nasional 2024, memberi peluang besar bagi ASN di Daerah untuk dipertimbangkan sebagai Penjabat Kepala Daerah, karena dengan jumlah 34 Propinsi dan 514 Kab/Kota secara serempak menyelenggarakan pilkada pada waktu yang bersamaan. Di Propinsi Jabar terdapat 27 Kab/Kota yang akan menggelar Pilkada 2024,” imbuhnya.

 

Tentunya untuk Penjabat Bupati Bandung Barat yang lebih berpeluang adalah pejabat eselon IIa setingkat Assisten/Kaban/Kadis Propinsi Jabar.

 

“Mengingat Sekda KBB baru saja dilantik, sehingga dengan pertimbangan tertentu kecil kemungkinan berpeluang menjadi Penjabat Bupati,”

 

Bagaimana dengan assisten/Kadis/Kaban KBB yang saat ini mulai digadang-gadang oleh sementara pihak ?.

 

“Sebaiknya jangan terpengaruh. Karena meskipun berdasarkan Permendagri no.4 Tahun 2023, bahwa pensyaratan Penjabat Bupati ini dari ASN yang menjabat Pimpinan Tinggi Pratama (eselon IIb & IIa), namun harus diingat Sekda sebagai atasan dari Assisten/Kadis/Kaban, suatu hal yang tidak mungkin dilampaui,” paparnya.

 

(Bagdja)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *