Danyon B Pelopor Satbrimob Polda Sulsel, Hadiri Giat Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh Jaya 2022

  • Whatsapp


PAREPARE (Sulawesi Selatan), media3.id – Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh 2022 dalam Rangka Tertib Berlalu Lintas Menyelamatkan Anak Bangsa yang dilaksanakan di Jalan Andi Mappatola Depan Mako Polres Parepare,  Senin (13/06/2022).

Dalam rangka Apel Gelar Pasukan Operasi Patuh 2022 yang dipimpin Kapolres Parepare AKBP Andiko Wicaksono, S.I.K, turut hadir pula diantaranya, Wakil Walikota Parepare H. Pangeran Rahim, Kepala Kejaksaan Negeri Kota Parepare diwakili oleh Teguh Sukemi, S.H, DANDEN PM XIV-2 Parepare Letkol Hastanto Sutanto, S.H, Waka Polres Parepare Kompol Sugeng Suprianto, S. Pd.,M.H, Komandan Batalyon B Pelopor Satbrimob Polda Sulsel Kompol Ramli, S.Sos, M.Si, M.M, Kadis Perhubungan H.M. Iskandar Nusu, S. STP.,M. Si, Kasat Pol. PP Parepare H. Ansar, S.E., M.Si, Kepala Jasa Raharja Kota Parepare Alwin Bahar, S.H., Ketua Pengadilan Negeri Kota Parepare diwakili oleh Hendrik Juwantara, S.H, M.H, Kepala BPBD Kota Parepare diwakili oleh Jusnawati, S.E dan Para PJU Polres Parepare.

Bacaan Lainnya

Dalam amanatnya, Kapolres Parepare AKBP Andiko Wicaksono mengatakan bahwa, Yang menjadi fokus  perhatian saat ini adalah tingkat kepatuhan bagi pengguna jalan. Dimana kepatuhan merupakan sesuatu yang pertama dan utama dalam berlalu lintas. Dalam konteks ini, lalu lintas dapat dipahami sebagai urat nadi kehidupan, sebagai cermin budaya bangsa dan cermin tingkat modernitas.

Patuh dalam berlalu lintas memang sering diabaikan  bahkan dianggap tidak penting. Hal itu dapat  ditunjukkan dari kesadaran pengguna lalu lintas, baik pejalan kaki pengendara kendaraan  bermotor, maupun pengguna jalan lainnya yang masih rendah.

“Sampai saat ini Polri khususnya lalu lintas terus berupaya melaksanakan program prioritas kapolri yang disebut presisi (prediktif, responsibilitas, transparansi berkeadilan,” Kata Andiko Wicaksono

Andiko menambahkan, ada 7 ( tujuh ) jenis pelanggaran yang dijadikan sasaran prioritas pada Operasi Patuh 2022 yaitu pelanggaran yang dapat menyebabkan terjadinya fatalitas korban berat ( meninggal dunia dan luka berat) pada kecelakaan lalulintas adalah, pengemudi atau pengendara ranmor yang menggunakan ponsel saat berkendara, pengemudi atau pengendara yang masih dibawah umur, pengendara sepeda motor yang berboncengan lebih dari satu orang, pengemudi ranmor yang tidak menggunakan sabuk pengaman dan pengendara yang tidak menggunakan helm standar, pengemudi atau pengendara ranmor dalam pengaruh atau mengkonsumsi minuman berlkohol, pengemudi atau pengendara melawan arus, pengemudi atau pengendara melebihi batas ranmor yang kecepatan.

“Selain tindakan teguran, juga dilaksanakan    kegiatan sosialisasi dan edukasi secara masif dan simultan kepada seluruh lapisan masyarakat tentang disiplin dalam berlalu lintas, serta melakukan sosialis penerapan protokol kesehatan karena sampai saat ini covid-19 masih ada”.

Diharapkan operasi patuh tahun ini dapat menekan angka pelanggaran dan kecelakaan lalu lintas pada ruas jalan blackspot, trouble spot serta dapat meminimalisir fatalitas korban laka lantas,” tutup Kapolres Parepare. (Ardhie – Div Humas Brimob Polri)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.